Iwan Fals: “Sambil Nunggu Maghrib, Jangan Berkelahi..!” - Konser Iwan Fals 1993

Konser Iwan Fals 1993
Iwan Fals, nama penyanyi Indonesia yang sangat populer dengan lagu-lagu kritisnya dan memberi inspirasi banyak orang. Selain itu banyak dari penggemar yang menyimpan segudang kenangan ketika bisa menyaksikan penampilan Iwan Fals diatas panggung. Iwanfalsmania.com bersyukur bisa mengenal orang-orang hebat sesama penggemar Iwan Fals dengan berbagai kisahnya. Seorang sahabat mengais memori tentang penampilan Iwan Fals yang masih terekam jelas diingatannya. Kenangan yang tidak akan pernah dilupakan sepanjang hidupnya. Dan kini sahabat kita berbagi kisah saat menjadi saksi sejarah kehadirannya pada Konser Iwan Fals Untuk Kemanusiaan Bencana Alam Maumere Flores, di stadion Lebak Bulus, Jakarta, tahun 1993. Sungguh pengalaman yang tidak akan terlupakan.. dan mungkin tidak akan terulang lagi...

Mari kita baca kisahnya..... “Wow.. 19 tahun yang lalu... Asli, ane ‘mbaca kisahnya jadi merinding bro... :)”  (sb)



(EDISI LENGKAP ALIAS YANG GUE INGET 19 TAHUN YANG LALU)

Perjalanan Meliput Konser Iwan Fals Untuk Kemanusiaan Bencana Alam Maumere Flores. 
Sabtu, 30 Januari 1993.

Oleh: Udin Jamal Azhari (ditulis malam ini, 24 Februari 2012)

Iwan Fals: “Sambil Nunggu Maghrib, Jangan Berkelahi..!”

Rumahku, Bekasi, 31 Januari 1993, membuka mata melihat jam… wow 6.05 WIB, ya tanda harus segera mandi dan bergegas berangkat ke sekolah (SMP). Sehabis mandi menuju kamarku untuk salin pakaian sekolah. Ibuku sedang nonton acara Seputar Indonesia RCTI, suara penyiar semakin jelas kudengar, memberitakan suksesnya Konser Iwan Fals yang berlangsung tadi malam (30/1/1993) di Stadion Lebak Bulus, Jakarta. Dihadiri sekitar 40 ribu penonton dan berhasil mengumpulkan dana seratus jutaan untuk disumbangkan bagi korban bencana alam tsunami Flores. Jumlah itu dipastikan akan bertambah karena konser kedua akan berlangsung malam ini, Sabtu, 31 Januari 1993.

Duh aku harus nonton nih….Iwan Fals!!!…. musisi yang sangat popular dan kharismatis saat itu. Maklum saja, masyarakat Jakarta masih belum lupa akan tembang Bento dan Bongkar yang baru saja diriliss bersama grup Swami tahun 1990 dan konser akbar Kantata Takwa 15 Juli 1990 di Stadion Senayan yang mampu menghadirkan seratus ribu penonton. Dan kini, malam ini, dia akan tampil tunggal atas nama Iwan Fals (tentunya dengan band pengiring dari album Hijau).

Stadion Lebak Bulus, 31 Januari 1993 Pukul 15.30, konsernya sendiri baru akan berlangsung pukul 19.00 WIB. Panas matahari begitu menyengat, saya dan teman-teman rumah juga teman-teman Iwan Fals Fans Club (IFFC) Radio Metro Jaya mencari tempat berteduh disekitar gedung stadion, namun membludaknya massa membuat suasana semakin panas saja. Mereka rata-rata datang bersama rombongan dengan menumpang Truk atau Metromini carteran. Gaduh sekali suasana diluar stadion. Sekelompok orang membentangkan spanduk merah dipagar pagar luar stadion bertuliskan “The Big Family Iwan Fals”.

Semakin sore hingar-bingar massa semakin terasa. Banyak sekali manusia ketika itu. Namun ada yang menarik pemandanganku diantara para pedagang makanan dan pernak-pernik Iwan Fals, ada yang menjual sablon (maaf) ecek ecek. Saya mengatakan ecek ecek karena caranya memang sangat sederhana, yaitu gambar Iwan Fals yang ada di kertas putih kemudian jika kita setrika di kaos kita maka gambar itu akan menempel, si pedagang itu sudah siap dengan setrikanya. Cukup dengan membayar seratus rupiah saja kaos kita akan di strikanya. Walhasil dengan harga yang murah meriah itu rupanya laris juga jualannya.

Pukul 16.30 WIB kami sepakat untuk masuk stadion, tawaran calo tiket membuat kami sempat tergoda, mungkin sampai tulisan ini dibuat. Hanya saat itu ada calo tiket yang menjual harga lebih murah dari harga tiket resmi. Harga tiket resmi Rp.4000,- calo hanya menjual separuh harga alias Rp.2000,-. Mungkin terlintas dipikiran pembaca jangan-jangan tiket yang dijual calo itu palsu. Tapi kenyataannya tidak. Saya bersama teman-teman yang membeli tiket diloket bergabung mengantri bersama para pembeli di calo, toh kenyataannya semua diterima dipintu masuk dan bisa memasuki arena lapangan rumput Stadion Lebak Bulus. Lantas apakah apakah uang itu sampai ke Flores? Atau ke oknum? Ah, bukan Indonesia namanya kalo gak ada gitu gituan.

Adapun situasi didalam stadion sudah riuh rendah memanggil manggil nama Iwan Fals. Acara yang pada malam sebelumnya dipandu oleh Alm. Benyamin S. dan Nana Krip, kali ini tanpa MC. Konon mereka berdua mendapat aksi kurang simpatik dari massa fanatik Iwan Fals karena terlalu lama menunggu kehadiran Iwan Fals. Sementara itu acara langsung dibuka dengan penampilan band Slank. Slank yang baru merilis dua album (album Maafkan dan album Kampungan) membawakan lagu-lagu hits mereka. Sementara itu massa semakin banyak saja yang datang. Aksi Slank mulai disambut kurang simpatik, massa melemparkan lumpur kearah panggung, drum Slank penuh lumpur. Kaka vokalis Slank sempat menenangkan massa tapi situasi semakin tak terkendali. Khawatir terjadi sesuatu yang tidak diinginkan Slank memilih turun panggung sebelum waktunya selesai.

Situasi semakin memanas, nama Iwan terus dielu elukan oleh massa yang sudah tidak sabar menunggu kehadirannya. Padahal waktu masih menunjukan pukul 17.30 WIB, itu artinya masih satu setengah jam lagi Iwan akan naik panggung. Namun tanpa diduga sebelumnya ditengah keriuhan massa menjelang adzan Maghrib berkumandang, Iwan Fals naik keatas panggung. Kontan saja kehadiran Iwan yang sebelum jadwalnya membuat suasana kian riuh. Iwan tampil sangat sederhana, rambut gondrong yang terurai, kumis jenggot yang dibiarkan tumbuh liar, kaos oblong putih dan celana jeans warna coklat muda dengan gelang tasbih dilengannya.

“Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh...”, sapa Iwan.

“Wa’alaikumsalam...”, jawab penonton yang kegirangan.

Iwan kembali berucap, “Saya nyanyinya nanti habis Maghrib, sekalian kita nungguin teman teman anak sekolah yang baru pada pulang dan sedang menuju kesini...”.

Nah disini ada kejadian lucu, teman teman dari STM Budi Utomo atau yang kita kenal dengan nama Boedoet teriak lantang menyatakan kalo mereka udah pulang sejak tadi siang dan sudah hadir semua di stadion.

Iwan Fals membalas pernyataan mereka, “Wah, itu sih bolos namanya..!”

Sontak saja seloroh Iwan itu membuat tertawa penonton.

“Sambil nunggu Maghrib kita coba-coba alat musiknya ya...”, ucap Iwan.

Mengalunlah permainan alat-alat musik dari para musisi yang menemani Iwan Fals di panggung. Mereka adalah Heirrie Buchaery, Jerry Soedianto, Cok Rampal, Bagoes AA, Iwang Noorsaid, Arie Ayunir dan Jalu. Mereka pula yang menjadi musisi pendukung album terbaru Iwan Fals kala itu, album Hijau.

Iwan pun bernyanyi secara spontan dengan lirik sekenanya,

“...sambil nunggu Maghrib... sambil nunggu Maghrib… sambil nunggu Maghrib… sambil nunggu Maghrib...” 

Bait lagu yang sama dan terus diulang ulang membuat penonton mengikuti irama dan nada dari Iwan Fals dan band. Dengan nada yang sama namun lirik yang berbeda, Iwan kembali bernyanyi,

“...yang dipinggir sana, yang dipinggir sana, hati hati jatuh...”

Iwan menunjuk kearah penonton yang berbondong-bondong memanjat pagar tribun dikarenakan sesaknya penonton yang lapangan.

Masih dengan nada yang sama Iwan Fals kembali bersenandung,

“..eh yang tengah-tengah, eh yang tengah-tengah, jangan berkelahi, eh yang tengah-tengah jangan berkelahi...”

Lirik kali ini ditujukan pada penonton yang ada ditengah lapangan. Adrenalin penonton mulai bergairah, padahal itu hanya pemanasan alias jam session saja agar penonton tidak jemu.

Nada dan lirik spontan kembali dilontarkan Iwan,

“Yang main gitar gimana mainannya, enak apa nggak...?” 

Penonton pun menyahut, “Enaaak...!”.

“Yang main drum gimana mainannya, enak apa nggak...?”, lanjut Iwan.

Penontonpun kembali menyahut, “Enaaaak.....!”.

Dan begitu seterusnya semua permainan personil band yang ditanyakan Iwan Fals pada penonton dengan nyanyian apakah permainannya enak apa nggak.

Disela Iwan Fals yang terus berkomunikasi dengan penonton, sebagian penonton ada yang teriak teriak meminta Iwan agar mencopot bendera Slank yang dipasang oleh personel Slank sewaktu mereka manggung sebelumnya. Iwan mengamini permintaan penonton, Iwan mencopot sendiri bendera Slank yang ada dibibir panggung.

Cukup sampai disitukah permintaan penonton soal bendera Slank? belum, mereka kembali teriak, “buang... buang... buang...”, meminta agar Iwan Fals membuang bendera itu. Iwan menawarkan bagaimana kalo bendera Slank dipakai oleh Iwan layaknya sarung?. Iwan memperagakan bendera Slank dipasang dipinggangnya, kali ini penonton tetap ngotot agar Iwan membuang bendera Slank itu. Iwan memenuhinya, tapi tidak membuang ala sampah, ia menaruhnya bendera itu baik-baik bahkan Iwan sendiri melipatnya dengan rapi sebelum ditaruh.

Ditengah jam session ada tingkah lucu Iwan Fals yang kelak menjadi trend untuk Iwan sendiri dan para fansnya. Iwan Fals terlihat mengambil sesuatu dari dalam kantong celana jeansnya, penontonpun menerka-nerka apa yang diambil Iwan, harmonikakah?. Wow ternyata karet gelang, ya karet gelang, Iwan Fals rupanya hendak menguncir rambut gondrongnya. Sempat muncul protes dari para penonton agar Iwan tak melakukannya, tapi Iwan tetap bergeming untuk menguncirnya. Karet pertama putus ketika Iwan mencobanya hingga menimbulkan tertawaan penonton, karet keduapun demikian.

“Karet ketiga kalo masih putus juga gara-gara lu nih yang ngelarang-larang..!”, ujar Iwan pada penonton.

Dan benar saja, putus, penonton pun bersorak. Iwan Fals tak kurang akal ia memakai kopiah atau peci sholat yang diberikan panitia dikarenakan adzan Maghrib sudah akan berkumandang. Rupanya peci sholat itu terus dipakai Iwan Fals keatas panggung untuk bernyanyi. Pengamatan penulis, trend pemakaian peci sholat itu terus berlangsung hingga ke cover album Dalbo dan wawancara dengan sebuah majalah. Gaya Iwan Fals yang tak sengaja itu malah diikuti oleh penggemar Iwan Fals dimasa-masa setelah itu.

Waktu mendekati pukul 19.00, promotor acara Ais Suhana naik keatas panggung. Setelah mengajak penonton untuk mengheningkan cipta dan doa untuk korban bancana alam tsunami Flores, ia pun menyapa penonton,  

“Selamat malam, tanpa banyak kata-kata mari kita sambut satu persatu yang hendak naik kepanggung, Heirrie Buchaery, Jerry Soedianto, Cok Rampal, Bagoes AA, Iwang Noorsaid, Arie Ayunir, Jalu dan Iwaaaaan Faaaallllssss......!”. 

Gemuruh sambutan puluhan ribu penonton menggelegarkan Lebak Bulus dan sekitarnya. Iwan Fals mengambil gitar kopongnya, lagu Maumere dipilih menjadi nomor awal yang dibawakan Iwan malam itu.

“Maumereee, Maumereee, Sika Ngada Ende Flores Timur menangis, “Maumereee, Maumereee, Sika Ngada Ende Flores Timur bersedih...”. 

Setelah itu para musisi pendukung mulai memainkan intro lagu. Ada Lagi Yang Mati rupanya jadi lagu berikutnya. Siang Seberang Istana menyusul dibelakangnya, dan lagu Bongkar pun yang menjadi koor karaoke massal berikutnya pada malam itu. Dilanjutkan lagu Ambulance Zig Zag kemudian lagu PHK versi album Mata Dewa dibawakan Iwan Fals.

Lelah... Iwan pun istirahat duduk dan mengambil gendang yang dimainkan Jerry Soedianto, bermain gendang sendirian tanpa diiringi alat musik lain Iwan Fals membawakan lagu Serdadu dan Tikus Tikus Kantor.

Ada kejadian anti klimaks antara Iwan Fals dan penonton, entah mungkin masih suasana pasca pemilu atau menjelang pilpres 1993, seluruh penonton meneriakan iwan agar membawakan lagu Wakil Rakyat. Iwan Fals sebenarnya tak memasukan lagu Wakil Rakyat sebagai lagu yang akan dibawakan pada malam itu, namun untuk memenuhi permintaan penonton dengan gitar kopong tanpa diiringi musisi pendukung, Iwan akhirnya membawakan lagu itu.

Sikap Iwan yang tidak membawakan lagu itu secara full band membuat penonton protes,

“...pake band... pake band....!!!”. 

Namun Iwan terus saja bernyanyi dengan gitar kopongnya. Hal ini malah menimbulkan teriakan “huuuu” dari penonton. Entah siapa yang memulai seketika itu satu stadion alias puluhan ribu orang kompak bilang,

“Iwan Takut... Iwan Takut... Iwan Takut...!!!”. 

Namun Iwan Fals diam saja.

Namun itulah Iwan Fals, dengan daya tarik kharismanya ia mengajak penonton untuk kembali bergoyang bersama. Kali ini nomor Mimpi Yang Terbeli dibawakanya. Penonton kembali senang, apalagi Iwan menyelipkan kalimat nakal dalam lagu ini. Beberapa kali Iwan menyebut nama pejabat sebagai biang kerok kenaikan harga harga sembako. Setiap Iwan menyebut nama pejabat, penonton menyambutnya dengan gegap gempita. Teriakan “HIDUP IWAN...!!!” kembali membahana.

Sekedar pembaca tahu bahwa masa itu adalah masa otoriter orde baru, tak bisa sembarangan kita bicara, bisa ditangkap dengan tuduhan makar alias subversive atau dianggap mengganggu stabilitas jalannya pemerintahan. Dan Iwan Fals bisa dikategorikan “sang pemberani” dikala tokoh-tokoh seniman dan politik masa itu membebek pada rezim yang ada alias ABS (Asal Bapak Senang).

Lagu berikutnya Puing dari album Mata Dewa dan Coretan Dinding. Berbeda dengan versi rekaman kaset yang dibawakan secara akustik, lagu Coretan Dinding dibawakan Iwan Fals secara full band dan versi rock. Di tengah-tengah lagu, Iwan Fals memperkenalkan satu persatu para musisi pendukungnya denga cara yang tak lazim. Iwan mengenalkan nama mereka dengan menyebut sifat baik dan buruknya para personel musisi yang mendukung Iwan malam itu.

Selesai membawakan coretan dinding sejenak Iwan memperhatikan situasi dilapangan ada perkelahian rupanya. Disinilah Iwan Fals terpancing emosi, himbauannya untuk berdamai tak juga meredakan suasana. Melalui mikrofon Iwan Fals menghardik mereka yang juga tak mau berdamai agar keluar dari stadion. Bahkan Iwan sempat tersulut agar yang mau berkelahi supaya naik saja keatas panggung dan berkelahi dengannya.

“..ada copet bang Iwan..., ada copet...!!!”, teriak penonton.

“...dari tadi copet melulu, udah gebukin ajalah, bikin kacau aja tuh copet....!”, jawab Iwan dengan nada marah.

Tak berlangsung lama keadaan mulai kondusif, teriakan “Iwan... Iwan... Iwan...” kembali membahana. Iwan Fals menyambutnya dengan Lagu Tiga dari album Hijau disusul Umar Bakrie yang disambut gegap gempita oleh penonton. Belum puas sampai disitu tembang Pesawat Tempur kembali membuat penonton seolah tak diberi waktu untuk jeda. Dan sekali lagi Bento menyeruak didalam stadion Lebak Bulus. Lagu ini ibarat mantra sakti sebagai bentuk perlawanan sikap monopoli dijaman orde baru. Benar-benar konser yang memuaskan.

Selesai.

Catatan penulis:

Permohonan maaf kepada penggemar Alm. Benyamin S, Nana Krip dan Band Slank, kita tidak menjelek-jelekan atau menurunkan harkat martabat mereka, tapi memang saya menggambarkan kenyataan dilapangan demikian adanya.

*Buset dah, menulis itu ternyata gak mudah ya, hehehehe cape deh !!! tidur dulu ah, karena besok kembali kerjaaaaaaa !!!!!! (oh ya itu bukan laporan konser secara utuh loh, itu yang gue inget aja yang gue tulis, maklum lah, 19 tahun yang lalu brooo, ibarat anak gadis umur 19 tahun, udah bisa dinikahi tuh jiahahahahaha**** Selamat malam kawan kawan KBIF* Terima Kasih !!!!!

-----------------------------------------------------

Makasih juga bro, keren bin maknyus kisahnya.. :)

Tulisan ini dari Udin Jamal Azhari dipublikasikan oleh iwanfalsmania.com FB Kabar Berita Iwan Fals & @BeritaIwanFals untuk seluruh penggemar Iwan Fals.

-----------------------------------------------------

Konser Iwan Fals 1993Konser Iwan Fals 1993Konser Iwan Fals 1993Konser Iwan Fals 1993

 Foto-foto dari majalah Popular Februari 1993 - koleksi Doel

iwanfalsmania.com 100% Iwan Fals

42 comments:

  1. Wah,,, asyik nih saya jadi ikut tenggelam dalam ceritanya...
    Haha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. siapkan pelampung :) tulisan bang Udin ini memang keren Sob.. sekeren orangnya :)

      Delete
  2. gw tambahin bro, sebelum jeda maghrib bang iwan sempat ngajak penonton berhitung sampai seratus mungkin layaknya seperti anak SD. Dan gw liat dengan mata kepala gw sendiri ada penonton yg iseng memblepoti muka seorang petugas (gila tuh orang).

    Salam,
    Gw salah seorang penonton saat itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. wow, info keren nih.. saksi sejarah juga bang Bein. Trus petugasnya apa nggak marah? :), makasih tambahan infonya Sob...

      Delete
    2. Mungkin marah besar..hahaha
      tapi tuh yg mblepoti dari belakang lari kenceeeeenng bangat kedalam kerumunan penonton.
      Saat itu gw deretan paling depan jadi gw liat mata kepala sendiri.

      Delete
    3. hahaha.. ane membayangkan betapa serunya saat itu. Mantab Sob, jadi ingin kembali ke masa lalu :D

      Delete
  3. MANTAPP...!!!!
    sekolah tercinta ane yaitu STM BOEDOET juga turut serta dalam cerita ini...

    IWAN FALS SELALU ADA DIHATI PARA PELAJAR ATAU ALUMNI STM BOEDI OETOMO...!!!

    salam BOEDOET FALS

    ReplyDelete
    Replies
    1. nama Boedoet memang ngetop Sob, ane sejak kecil sudah sering denger nama sekolah itu.. Salam balik buat temen2 Boedoet :)

      Delete
    2. mang alumni tahun berapa sob...
      anak boedoet berape sob...

      Delete
    3. @IwanFalsMania : pastinya om, sekolah yg udah kesohor sejak 1908 gitu loh... hehehee

      @holidul islah : kite baru lulus tahun angkatan 2010/2011 om, kite boedoet 1 jakarta pusat basis 806 om...

      Delete
    4. @holidul intermezo : wonderfull of war...

      Delete
    5. Pada akhirnya bis 913 dicabut....
      tapi ane masih kebagian naek bis itu..walau setahun..

      Delete
    6. ane blom pernah sama sekali bang, maklum lulusan baru...
      hehehe :D

      Delete
    7. turut ncrit boedoet 63 priok x 95 waktu tu ane turut hadir

      Delete
  4. Mantabbbzzzz....Salam Sahabat....

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam mantabbzzz juga :) berbagi pengalaman itu menyenangkan.. banyak ilmu banyak temen.. tul gak Sob? :)

      Delete
  5. pd wktu itu gw nonton,beli karcisnye ama calo 2000 perak,
    gw nonton ama temen school gw,cuma 2 org.
    wktu itu gw bolos sekolah,baru kelas 3 smp.
    Bendera slank dicopot gw juga tau..

    ReplyDelete
  6. Kenangan yg takan terlupakan semasa hidup gw,,
    nonton konser mawmere in lebak bulus 1993,,
    sama temen gw yg bernama ARDY smp 15 pada waktu itu.

    ReplyDelete
  7. waktu mau masuk gw kena disabet rotan ama keamanannya,
    karna sesaknya penonton...
    Pulang nonton gw nyeker,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. satu lagi saksi sejarah.. Ternyata konser ini menyimpan banyak kenangan ya, Sob.. Ya lumayan pengalaman disabet rotan aparat.. hehe

      Delete
    2. Petugasnye galak2 sob..
      tapi penontonye pada ngebales,
      ada yg ngelempar ama sendal,tanah..dll..

      ((ini kisah nyata sobat karibku))
      temen gw ARDY udeh ngga pernah ketemu lagi sampe skarang...
      karna rumah gw pindah di CIrebon,,,

      Delete
    3. wah, siapa tahu temen situ baca media ini. Semoga terjalin lagi silaturahmi :)..

      Delete
  8. Amiiinnn....

    Bang disini ko ngga ada Mp3 nye si???

    ReplyDelete
  9. kita tetap menghargai Iwan Fals dengan tidak menyediakan mp3 lagu2nya disini. Kita mendorong supaya fans selalu membeli rekaman resmi lagu2nya.. begitu ceritanya :)

    ReplyDelete
  10. Awas Setann....!!!!
    Aku lihat Orang Yg mati..??

    ReplyDelete
  11. Salam utk teman2 indonesia yg tetap mengibarkan merah puti. Apa pun bentuk dan wadah yg tergabung di dalam IWAN FALS saya ucapkan terima kasih. Salam Indonesia.

    ReplyDelete
  12. aku suka banget blog ne,,,

    ReplyDelete
  13. Assalamu'alaikum bro... salam falsmania en salam kenal juga...

    sorri juga nih ane ralat dikit... bukan Nana Krip yang bawain acara tapi namanya Krisna.

    pulang sekolah berangkat bertiga langsung menuju lokasi konser, kondisi diluar stadion udah penuh... nyari-nyari celah biar bisa masuk tanpa tiket... akhirnya ada juga barengannya buat ngejebol salah satu pintu... dan akhirnya.... bisa masuk walaupun tanpa tiket dan badan kegencet-gencet... duduk-duduk dulu tepat didepan panggung sebelah kiri saat 2 lagu terakhir Al-Haj (band Alm. Bang Ben) masih mengalun.. Slank naik panggung posisi duduk jadi terganggu, akhirnya ikutan juga berdiri en "ngerangsek" ke posisi depan panggung... waaaahhhh.. indah bangetsssss saat itu... cuma kepikiran bisa ada diposisi depan panggung en ngikutin jalannya konser sampe selesai... bawa kamera (waktu itu masih pake film) malah gak bisa dipake karena kedorong-dorong dari belakang...

    pokoknya mantep banget saat itu....

    Thank's Bro udah ngingetin lagi masa-masa saat nonton konser itu..
    yang tertinggal sampe sekarang cuma kenangan sama poster konsernya yang dicetak diatas kertas HVS warna putih dengan gambar bang iwan yang diambil dari album belum ada judul dengan warna hitam kecuali tulisan "Konser Peduli Maumere" yang dicetak warna merah.. (ane dapet dari toko kaset di bilangan Sabang Jak-Pus..


    yang nulis panjang ini adalah:

    kalo ente punya kartu anggotanya pada waktu itu dan bikin langsung tanpa diwakilin berarti kita pernah ketemu muka dan saling sapa.. karena yang bikin dan nerbitin kartu anggota itu namanya: ayitfals dengan seijin dan sepengetahuan pihak Radio Metro Jaya dan pembawa acaranya langsung yaitu: bang Edi.

    suatu saat fals ballad's bakalan bikin acara en ngumpul-ngumpul lagi, ane harap ente bisa ikutan ngumpul en kita semua bisa saling berbagi cerita tentang Bang Iwan (doeloe).

    salam fals mania.....

    ReplyDelete
  14. Legenda musik indonesia adalah iwan fals.
    Setiap saya liat konser iwan fals pasti merinding (kagum)

    i love u iwan fals

    ReplyDelete
  15. Kalo dngerin lagu2nya bAng IWAN,
    ane slalu teringat masa2 lalu
    yg pnh ceria & canda...

    Apalagi lg dngerin album "KANTATA TAKWA" merinding..,
    lagu favorit gw 'KESAKSIAN' yg versi lama...mantab.
    Byk menyimpan kenangan.

    ReplyDelete
  16. waktu ane nonton,Slank bawaain lagu An++--..
    dan terus,,
    bendera berlambang Metal disuruh copot(kena lemparan tanah) ane juga tau....
    nonton konser ga sampe selesai,dikarenakan sesaknya penonton dorong2an waktu itu,,SENDAL JEPIT SAMPE PUTUS....???!!!

    ReplyDelete
  17. BOEDOET FALS 913 Never Die For Iwan Fals !!!

    Bersatulahh !!!

    BOEDOET FALS MEREKA ADA DI JALAN

    ReplyDelete
  18. wahh jadi kebawa alur cerita nih

    ReplyDelete
  19. mantab mantab broooooooooooooooooooooooooooooo,,,,,,,klo ada yg punya rkaman nya tlong d share dong

    ReplyDelete

IWANFALSMANIA.COM -> 100% Iwan Fals. Ini bukan situs official.
Komentar di iwanfalsmania.com dimoderasi, harap maklum. Asal bukan spam dan keluarganya, pasti komen Anda kita tayangkan :).

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...