Jujur Saja, Iwan Fals Tetap Menjadi Magnet Pada Konser Kantata Barock

Panggung Konser (foto: @iwanfals)
Konser Kantata Barock pada Jumat, 30 Desember 2011 akhirnya terlaksana dengan baik. Iwan Fals, Setiawan Djodi dan Sawung Jabo memberikan pertunjukan yang berkesan. Penampilan kelompok musik Kantata dipenghujung tahun ini sangat dirindukan oleh penggemarnya.

Iwanfalsmania.com berkesempatan hadir menyaksikan konser yang tepat pada pukul 18.30 WIB dibuka oleh Band Kotak. Sebagian penonton festival yang "berhasil" menerobos pagar pembatas lapangan rumput Stadion Utama Gelora Bung Karno Jakarta ikut bergoyang bersama menikmati 6 buah lagu yang dibawakan oleh band rock dengan vocalis perempuan ini.

Setelah Kotak turun panggung, tiba-tiba layar dibelakang panggung menampilkan slide perjalanan Kantata sejak awal dirumuskan hingga persiapan konser Kantata Barock. Ketika slide menampilkan sosok Iwan Fals, sontak seluruh penonton bergemuruh memanggilnya “Iwan... Iwan... Iwan...”. Jujur saja kita akui sebagian besar penonton yang hadir menyaksikan konser ini adalah penggemar Iwan Fals. Bisa Anda bayangkan konser Kantata Barock tanpa Iwan Fals?. Iwan Fals tetap menjadi magnet seperti konser-konser Kantata terdahulu.

Menyambung keinginan penonton yang sudah tidak sabar ingin melihat pertunjukan Kantata Barock, Faisal Basri didaulat memanggil personel Kantata Barock setelah bersama-sama menyanyikan lagu Padamu Negeri.

Sawung Jabo membuka persenyawaan akbar itu dengan sebait lirik Paman Doblang. "Kesadaran adalah matahari, kesabaran adalah bumi dan perjuangan adalah pelaksanaan kata-kata...". Tak lama berselang lagu Nocturno dinyanyikan oleh Iwan Fals. "Selamat datang di Republik Calo!", ujar Iwan memulai orasi layaknya seorang capres dipanggung kampanye. Adegan apik dibawakan oleh Iwan Fals bersama personel lainnya.

Partai Bonek menjadi lagu kedua yang dibawakan oleh Kantata Barock. Setelah itu berturut-turut mengalun lagu Goro-Goro, Balada Pengangguran, Kemarin & Esok serta Megalomania. Dipertengahan lagu Balada Pengangguran, Iwan Fals, Djody dan Jabo bergiliran membacakan puisi Kecoa Pembangunan. Puisi ini dulu pertama kali dibacakan oleh alm. WS Rendra ketika Kantata menggelar konser di Parkir Timur Senayan, 6 juli 1998.

Dibawah kilatan permainan sinar laser yang menurut majalah Rolling Stones sama dengan konser Pink Floyd, lagu Badut dan Mata Dewa membahana di GBK. Penonton semakin terpuaskan ketika lagu Tikus Ngongrong dan Panji-Panji Demokrasi dibawakan.

Setelah itu Band Kotak kembali naik keatas panggung berkolaborasi dengan Kantata Barock dan Once membawakan lagu Beraksi, Mujijat dan Barong Aku Bento. Yang menarik perhatian yaitu slide dibelakang panggung ketika lagu Mujijat dibawakan menampilkan proses operasi Setiawan Djody. Setelah itu Iwan Fals seakan diberi keleluasaan membawakan lagu lamanya berjudul Puing serta lagu berjudul Proyek 13 yang liriknya ditulis oleh Bram.

Pertunjukan terus berlangsung dengan semangat Djody membawakan lagu Nyanyian Jiwa yang mendapat apresiasi yang luar biasa dari penonton. Lagu ini kata Djody merupakan lagu penyemangat ketika dirinya hampir mati akibat penyakit yang dideritanya. Tampak penonton menyalakan lighter (korek api gas) dan koor bersama menyanyikan lagu dari album Swami II ini. Penonton tambah bersemangat ketika Iwan Fals ikut mengalunkan suara khasnya di lagu ini.

Iwan Fals benar-benar menjadi magnet pertunjukan malam itu. Panggung tiba-tiba menjadi gelap dan lampu sorot hanya mengarah ke Iwan Fals, dia lalu bercerita kenangannya bersama WS. Rendra yang sempat berkeinginan membangkitkan kembali Kantata dengan nama Kantata Samudera. Sayang keinginannya tak sempat terwujud karena Rendra meninggal dunia. Iwan Fals lalu menyanyikan lagu baru yang diinspirasi dari keinginan almarhum. Lagu berjudul Ombak dibawakan secara akustik. Ekspresi Iwan Fals membius penonton yang mendadak hening menyimak lagu tersebut.

Kantata Barock malam itu seperti sengaja mengaduk-aduk emosi dan adrenalin penonton. Terlebih ketika lagu Pangeran Brengsek, Bongkar dan Nyanyian Preman dibawakan. Koor pun bergema diseluruh penjuru GBK.

Teriakan puluhan ribu penonton yang hadir malam itu seakan menjadi tambahan energi bagi Kantata Barock, romantisme konser Kantata Takwa tahun 1990 coba mereka bangunkan. Intro lagu Bento tiba-tiba terdengar, sontak seluruh penonton berteriak "Bento... Bento... Bento...". Lagu legendaris ini seolah menjadi lagu wajib setiap pertunjukan Kantata maupun Iwan Fals. Ditengah usia yang tidak lagi muda, para personel Kantata Barock menunjukan performance yang sangat luar biasa diatas panggung. Energi mereka seakan tak pernah habis, semangat mereka membawakan lagu Cinta dan Hio sungguh luar biasa. Penonton dimanjakan oleh teriakan khas Iwan Fals, Jabo dan Djody.

Tiket (@beritaiwanfals)
Akhirnya setelah hampir 3 jam, pertunjukan itu pun diakhiri oleh lagu Kesaksian. Seluruh personel dan bintang tamu naik ke atas pentas bersama-sama penonton menyanyikan lagu fenomenal ini. Tampak diatas panggung Band Kotak, Once dan Piyu Padi. "Terima kasih kalian begitu luar biasa tertib, sudah dewasa menyaksikan pertunjukan tanpa keributan sedikipun. Kami bangga pada kalian, kita bertemu lagi nanti di sini setelah Pemilu, aku cinta padamu...!", ujar Setiawan Djody menutup pagelaran akbar malam itu.

Namun sayang sekali menurut beberapa penonton yang hadir konser kali ini banyak kekurangan dari segi penyelenggara, padahal Kantata Barock bukan grup 'kemarin sore' yang baru manggung. Promo yang gencar (cenderung berlebihan) di sosial media ternyata tidak membuat orang berduyun-duyun menyaksikannya. Sound system yang digunakan kurang memadai, raungan gitar Setiawan Djody malah dianggap mengganggu, tata panggung yang 'terlalu' sederhana meninggalkan ciri khas panggung megah Kantata dengan patung Garuda diatasnya. Dengan harga tiket termurah seratus ribu rupiah, pertunjukan dirasa tidak sebanding dengan harga yang dibayar. Dan catatan yang tidak kalah pentingnya, dari keseluruhan lagu yang dibawakan, menurut sebagian penonton hanya lagu Ombak yang dinyanyikan Iwan Fals secara solo dengan iringan gitar akustiknya yang lebih bisa dinikmati. Ya, kekurangan yang seharusnya tidak terjadi mengingat Kantata cukup kenyang dengan konser megah.

Ooh masih ada lagi, rupanya konser Kantata Barock ini  membawa dan meninggalkan masalah. Pada siang harinya sebelum konser dimulai, ada jumpa pers berisi nota penolakan konser ini dari musisi Yockie Suryo Prayogo dan ahli waris penyair Rendra yang diwakili oleh Clara Shinta. Yockie SP dan Rendra termasuk yang membidani lahirnya Kantata Takwa, namun Yockie tidak terlibat dalam Kantata Barock dan Rendra telah meninggal dunia.

Berikut isi nota protes itu:

Bahwa semua karya cipta lagu atas album Kantata Takwa, Kantata Revolvere dan Kantata Samsara terutama yang terkait dengan adanya nama Yockie Suryo Prayogo sebagai pencipta, baik sendiri maupun secara bersama-sama, mempunyai legalitas hak ekonomi, hak eksklusif, hak moral, performing right (hal untuk mengumumkan) dan Mechanical Right (hak untuk memperbanyak), dimana dalam hal ini, pengertian "mengumumkan atau memperbanyak" termasuk kegiatan menerjemahkan, mengadaptasi, mengaransemen, mengalihwujudkan, menjual, menyewakan, meminjam, mengimpor, memamerkan, mempertunjukkan kepada publik, menyiarkan, merekam, dan mengkomunikasi ciptaan kepada publik melalui sarana apapun, sesuai dengan apa yang disebutkan UU No 19 Tahun 2002 tentang Hak Cipta. 

Semoga permasalahannya lekas selesai dan tidak menimbulkan perselisihan berkepanjangan bagi yang berkepentingan. (Iwan Fals Mania - fk|sb)

4 comments:

  1. mp3 ada yang upload gak ia??
    winkom

    ReplyDelete
  2. wow.. aku merinding baca tulisan nya , bagus bgt.. masih kebayang konser kemarin.terlepas daei kekurangan yang ada, saya rindu konser sebagus kemaren. salaut buat tulisannya

    eh saya juga nemuin tulsan ttg konser kemarin, bukan blog aku sih :

    http://ikaisone.blogspot.com/2012/01/indonesia-raya-pun-berkumandang-di.html

    thx kawan, salam OI my twiiter : @mulmizar

    ReplyDelete
  3. Saya jauh di pedalaman...ga bisa hadir di GBK..Oi

    ReplyDelete

IWANFALSMANIA.COM -> 100% Iwan Fals. Ini bukan situs official.
Komentar di iwanfalsmania.com dimoderasi, harap maklum. Asal bukan spam dan keluarganya, pasti komen Anda kita tayangkan :).

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...